Find Your Character At This Blog

Kumpulan Contoh Soal Pilihan Ganda Las Listrik dan Patri

Posted by : ikhwanZ


Kumpulan Contoh Soal Pilihan Ganda Las Listrik dan Pateri

1.      Apabila dilihat dari prosesnya, las listrik termasuk dalam ….
a. las cair                                                   d. las pelapis
b. las patri                                                  e. las titik
c. las patri keras
2.      Apabila yang dicairkan hanya kawat lasnya saja, sedangkan bahan dasarnya dipanaskan temperature cair kawat las tersebut, hal ini termasuk dalam proses ….
a. las cair                                                   d. las pelapis
b. las patri                                                  e. las titik
c. las titik
3.      Panas yang terjadi karena adanya tahanan listrik antara dua bagian yang disambung. Hal ini terjadi pada....
a. las listrik                                                d. las gas
b. las busur                                                e. las thermit
c. las titik
4.      Busur listrik yang terjadi antara ujung elektroda dan benda kerja mencapai temperatur tinggi dapat dihitung dengan rumus ....
a. H =                                                            d. E = H . l .t
b. H =                                                e. H = E . I
c. H = E . l . t
5.      Panas ynag ditimbulkan oleh busur listrik adalah 140.800 joule. Apabila tegangan yang digunakan 220 volt selama 8 detik, kuat arus yang digunakan adalah ....
a. 50 ampere                                              d. 80 ampere
b. 60 ampere                                              e. 90 ampere
c. 70 ampere
6.      Pesawat las yang dilengkapi dengan tranformator rectifier terdapat pada….
a. pesawat las AC                                     d. pesawat las arus bolak balik
b. pesawat las DC                                     e. semua pesawat las
c. pesawat las AC - DC
7.      Kabel yang menghubungkan pesawat las dengan benda kerja disebut ….
a. kabel tenaga                                          d. kabel benda kerja
b. kabel elektroda                                      e. kabel las
c. kabel masa
8.      Apabila kabel elektroda dipasang pada terminal negatif dan kabel masa dipasang pada terminal positif hal ini disebut dengan ....
a. pengutuban langsung                            d. pengutuban benar
b. pengutuban terbalik                              e. pengutuban senama
c. pengutuban searah
9.      Fungsi kedok las adalah ....
a. melidungi mata dari radiasi ultra violet dan infra merah
b. melindungi mata dari percikan bunga api
c. melindungi wajah dari panasnya api las
d. agar dapat melihat benda kerja dengan jelas
e. semua benar
10.  Pengutuban langsung akan menghasilkan penembusan yang ....
a. dalam                                                     d. bagus
b. sedang                                                   e. semua benar
c. dangkal
11.  Alat untuk menghubungkan kabel masa dengan benda kerja adalah....
a. penjepit                                                  d. klem masa
b. pemegang benda                                   e. smet tang
c. pemegang elektroda
12.  Supaya orang lain tidak tergantung oleh sinar las maka dibuatkan....
a. kedok las                                               d. apron
b. ventilasi                                                 e. semua benar
c. kamar las
13.  Di bawah ini yang tidak termasuk alat-alat keselamatan kerja dalam las listrik adalah....
a. sarung tangan                                        d. kamar las
b. apron                                                     e. penjepit
c. sepatu las
14.  Ukuran diameter elektroda yang benar ....
a. 1 mm-5 mm                                           d. 1,5 mm-7,5 mm
b. 1 mm-7 mm                                           e. 1 mm-7,5 mm
c.1,5 mm-7 mm
15.  Klasifikasi elektroda ditulis XXXX.X ketiga menyatakan ...
a. kekuatan tarik                                        d. posisi pengelasan
b. posisi mendatar                                     e. jenis selaput
c. posisi bawah tangan
16.  Diketahui E6013, angka 1 di sini artinya .....
a. kekuatan mendatar                                d. over head
b. posisi mendatar                                     e. semua benar
c. posisi vertikal
17.  Pengelasan yang memerlukan penembusan yang dalam sebaiknya menggunakan elektroda yang berselaput ....
a. selulosa                                                  d. natrium
b. rutil                                                        e. hydrogen rendah
c. kalium
18.  Berikut ini adalah penulisan elektroda yang salah adalah .....
a. E6013                                                    d. E6023
b. E6003                                                    e. E6024
c. E6019   
19.  Pengelasan yang memerlukan kualitas tinggi sebaiknya mennggunakan elektroda yang berelaput ....
a. selulosa                                                  d. natrium
b. rutil                                                        e. hydrogen rendah
c. kalium
20.  Berikut ini adalah jenis elektroda yang dapat dipakai untuk mengelupas besi tuang, kecuali ....
a. elektroda nikel                                       d. elektroda perunggu
b. jenis selaput                                           e. elektroda dengan hydrogen rendah
c. elektroda baja
21.  Dengan mengetahui diameter elektroda alumunium akan menentukan .....
a. posisi pengelasan                                   d. kuat arus
b. jenis selaput                                           e. tegangan listrik
c. jenis arus
22.  Bahan dasar dari kawat inti elektroda adalah .....
a. baja lunak                                              d. alumunium
b. baja paduan                                           e. besi tuang
c. tembaga
23.  Hasil pengelasan dengan elektroda ini masih dapat dikerjakan dengan mesin ....
a. elektroda nikel                                       d. semua salah
b. elektroda hydrogen rendah                   e. semua benar
c. elektroda baja
24.  Terdapat travo las dengan tegangan 220 volt dan kuat arus 80 ampere. Jika digunakan selama 8 detik maka akan menghasilkan panas sebesar .....
a. 140.800 joule                                         d. 140.080 joule
b. 180.040 joule                                        e. 140.080 joule
c. 180.000 joule
25.  Elektroda diameter 2,6 mm sebaiknya menggunakan kuat arus sebesar ….
a. 75 ampere                                              d. 85 ampere
b. 70 ampere                                              e. 90 ampere
c. 80 ampere
26.  Di bawah ini yang bukan termasuk sinar las adalah ....
a. sinar ultraviolet                                      d. sinar X
b. sinar infra merah                                   e. betul semua
c. sinar las
27.  Alat di bawah ini berfungsi sebagai penghubung antara kabel masa dengan benda kerja adalah ....
a. pemegang elektroda                              d. apron
b. klem masa                                             e. kedok las
c. smet tang
28.  Proses las, panas yang terjadi karena adanya reaksi kimia antara serbuk besi dan oksidasi alumunium, terjadi pada ....
a. las tempa                                               d. las busur
b. las gas                                                    e. las thermit
c. las titik
29.  Di bawah ini berfungsi untuk melepaskan dan mengeluarkan terak las dari jalur las adalah .....
a. sikat kawat                                            d. palu konde
b. sikat baja                                               e. smet tang
c. palu terak
30.  Jika kuat arus yang digunakan (75 – 200) ampere sebaiknya menggunakan kedok las dengan nomor kaca .....
a. 5-6                                                         d. 12-13
b. 7-8                                                         e. 14-16

Kunci Jawaban :
1.a
2.b
3.c
4.d
5.d
6.b
7.d
8.e
9.d
10.a
11.c
12.b
13.d
14.e
15.a
16.e
17.b
18.c
19.d
20.b
21.a
22.a
23.c
24.e
25.a
26.d
27.b
28.a
29.d
30.b
 
Kamis, 21 Februari 2013 0 komentar

LAS BUSUR LISTRIK

Posted by : ikhwanZ
 adalah termasuk suatu proses penyambungan logam dengan menggunakan tanaga listrik sebagai sumber panas. Jenis sambungan las dengan las busur listrik ini adalah merupakan sambungan tetap/permanen. Ada dua macam mesin las, yaitu mesin las DC (direct current - mesin las arus searah) dan mesin las AC (alternating current - mesin las arus bolak-balik). Disini mesin yang akan dipergunakan adalah mesin las AC. Mesin las listrik dapat mengalirkan arus listrik yang cukup besar tetapi dengan tegangan yang aman yaitu kurang dari 45 volt, jadi tidak terlalu berpengarung besar/fatal jika kita tersetrum.
       Perlengkapan las yang terutama untuk melakukan pengerjaan pengelasan adalah sebagai berikut : 
 1. Pembangkit listrik
       Pada praktikum ini arus yang digunakan adalah arus AC. Pesawat arus bolak-balik pada dasarnya merupakan suatu transformator “step-down” yang dapat mengubah tegangan arus listrik misalnya listrik permulaan (120 atau 220 Volt) menjadi tegangan kecil yang menghasilkan arus besar yang sesuai untuk pekerjaan mengelas.
2. Pemegang elektroda
      Perlengkapan ini berfungsi untuk menjepit atau memegang elektroda. Alat ini harus memenuhi syarat diantaranya tidak mudah panas, ringan, dan isolator cukup aman bagi sipemakai. 
 3. Penjepit masa
       Bagian logam yang akan di las berfungsi sebagai kutub negatif (masa). Alat ini dapat langsung dijepitkan pada logam yang akan dikerjakan atau dapat juga dijepitkan pada meja kerja (meja besi). Kontak dengan masa ini harus baik agar diperoleh hasil pekerjaan yang baik pula. Kontak yang tidak baik akan menimbulkan panas yang berarti penggunaan tanaga untuk menghasilkan bunga api yang sesuai. 
 4. Topeng las
       Seperti telah dikemukakan bahwa bunga api las menghasilkan jenis-jenis sinar berbahaya terutama mata dan kulit. Oleh karena itu diperlukan alat pelindung khusus yang berupa kaca mata hitam yang terpasang pada helm/topeng muka.
5. Elektroda
       Elektroda atau kawat las tersedia dalam ukuran standar, baik dimensi ataupun jenis bahanya. Pada prisipnya jenis bahan elektroda hampir serupa dengan bahan logam yang akan di las beberapa macam elektroda untuk penggunaan khusus misalnya untuk lapisan permukaan, las tembaga dan paduan tembaga, alumunium, besi tuang, mangan, paduan nikel dan baja nikel – mangan. Dalam mengelas posisi elektroda harus tegak lurus dan miring 700-800 untuk menghasilkan alur lasan yang baik.
6. Meja las
       Meja las sebagai tempat penjepit masa dan tempat benda kerja yang akan dilas untuk lebih memudahkan dalam posisi mengelas. 
7. Lain-lain
       Perlengkapan tambahan yang diperlukan ialah palu las, alat ini berguna untuk melepaskan kerak pada permukaan yang di las. Tang, untuk memegang benda kerja setelah dilas. Sikat kawat, utuk membersihkan sisa terak.
 
Prosedur Keselamatan Kerja
Untuk menghindari kecelakaan kerja prosedur keselamatan kerja perlu dilaksanakan antara lain sebagai berikut ;
1.      Gunakan sepatu saat pelaksanaan praktikum.
2.      Gunakan topeng las saat mengelas.
3.      Hindari kontak/hubungan singkat antara kabel terminal mesin las dalam jangka waktu yg cukup lama.
4.      Gunakan sarung tangan/tang saat akan mengangkat atau memegang benda kerja yang baru dilas.
5.      Jangan bercanda saat praktikum.
 
Langkah kerja
Berikut langkah kerja yang harus dilakukan :
1.      Periksa dan persiapkan alat dan bahan yang akan dipergunakan.
2.      Gunakan alat pelindung.
3.      Hilangkan bagian pinggir plat yang tajam dengan cara dijepit di ragum dan dikikir.
4.      Beri penomoran pada benda kerja dengan penitik nomor di bagian yang akan menjadi dasar benda kerja.
5.      Persiapkan mesin las. Meliputi :
a.       Hubungkan mesin las ke sumber arus.
b.      Jepitkan penjepit masa mesin las pada meja las/meja kerja, pastikan jepitan tidak pada bagian yang terdapat cat atau bagian yang dapat menghambat jalanya arus.
c.       Atur arus mesin las sesuai tebal benda kerja dan diameter elektroda yang akan digunakan. Untuk menentukan besar arus kita sesuaikan dengan diameter elektroda dan ketebalan logam yang akan kita las. Semakin tebal logam yang akan dilas, semakin besar arus yang dibutuhkan untuk menghasilkan hasil lasan yang maksimal.
d.      Pasang elektroda pada pemegang elektroda.
6.      Lakukan penyalaan elektroda terlebih dahulu sebelum melakukan pengelasan.
7.      Lakukan pemanasan/latihan dengan mengelas logam lain terlebih dahulu sebelum mengelas benda kerja.
8.      Jika pemanasan dirasa sudah cukup, lakukan pengelasan/penyambungan dua logam pada posisi logam pertama berada tegak lurus dengan logam yang kedua (posisi logam seperti huruf T jika dilihat dari samping).
9.      Setelah selesai dinginkan benda kerja (bisa didinginkan dengan dicelupkan ke dalam air atau bisa juga didinginkan dengan dibiarkan di udara luar), setelah itu bersihkan terak pada hasil lasan dengan cara dipukul dengan palu terak atau alat lain yang efektif.
10.  Hasil lasan dapat terlihat setelah terak dibersihkan.
11.  Matikan mesin las.
12. Bereskan alat-alat pengelasan.
Pembahasan
1.      1. Sebelum dilas siku/las T, benda kerja terlebih dahulu harus dilas pada kedua sisi samping sebagai penguat sementara agar mudah saat dilas siku nantinya.
  Gambar terlampir

Hambatan               : benda kerja kerap tergeser dan lepas jika terjatuh dari meja kerja, ujung elektroda tidak stabil ketika digunakan mengelas jika elektroda masih panjang.
Cara mengatasi       : meminta bantuan orang lain untuk memegangi benda kerja supaya tetap pada tempatnya saat dilas dan memakai elektroda yang sudah lebih pendek untuk melakukan pengelasan ini.
2. Kedua plat dilas siku/las T.
Hambatan          : alur las tidak tepat pada bidang siku benda kerja.
Cara mengatasi : sering berlatih mengelas siku/las T.
Gambar terlampir
Pada praktikum las ini kegagalan yang saya alami adalah bentuk alur atau hasil lasan yang saya kerjakan terlalu kecil (tidak rata) mungkin ini disebabkan pergeseran elektroda saat pengelasan terlalu cepat sehingga lelehan elektroda tidak merata. Selain itu alur/hasil lasan berada tidak pada bidang siku, tetapi pada plat bagian atas saja (lelehan elektroda tidak pada kedua persinggungan plat). 
 
Kesimpulan
Dari hasil praktikum yang talah dilaksanakan dapat saya simpulkan bahwa :
1.      Untuk dapat mengelas dengan hasil lasan yang baik, perlu latihan dalam jangka waktu yang tidak singkat.
2.      Dalam mengelas kecepatan menggeser elektroda sangat menentukan hasil lasan. Jika terlalu cepat, tembusan lasnya dangkal oleh karena kurang waktu pemanasan bahan dasar dan kurang waktu untuk cairan elektroda menembus bahan dasar. Bila terlalu lambat akan menghasilkan alur lasan yang lebar, kasar dan kuat, hal ini dapat menimbulkan kerusakan sisi las (pada logam induknya). Oleh karena itu kecepatan elektroda harus tepat dan stabil.
3.      Bila elektroda baru dipasang (masih panjang) maka ada kemungkinan ujung elektroda tidak stabil saat digunakan untuk mengelas. Seperti tangan kita gemetar. Tetapi jika elektroda sudah setengah dalam mengelas ini relatif cukup stabil.
4.      Jarak ujung elektroda ke benda kerja juga sangat mempengaruhi hasil lasan. Jika terlalu dekat elektroda bisa nempel pada benda kerja dan jika terlalu jauh lelehan elektroda tidak akan menumpuk dan jika sangat jauh elektroda akan mati
0 komentar

SOAL ESSAY

Posted by : ikhwanZ
1.   Bila pipa got palka yang melewati tangki balas dikapal anda bocor dan harus diganti sepanjang sambungan pipa (flens) jelaskan :
Persiapan melakaukan pekerjaan pipa di ruang tertutup tersebut bila panjang pipa baru tersebut tidak memungkinkan dimasukkan melalui deksel ( manhole ) bagaimana cara anda mengatasinya ?
Jawab :
Persiapannya meliputi :
Ø  Pastikan pipa got dalam keadaan kosong .
Ø  Buang air balas pada tangki yang pipanya akan diganti .
Ø  Siapkan system sirkulasi udara untuk didalam tangki.
Ø  Keringkan tangki dari sisa air balas yang ada.
Ø  Siapkan pipa baru yang sudah dipasang dengan flen.
Ø  Potong pipa got yang bocor menjadi dua bagian untuk dikeluarkan dari tangki.
Ø  Lakukan penggantian pipa baru dengan pengelasan diujung –ujung pipa yang sudah dipasang flens dan diberi packing.
Ø  Pastikan pengelasan dan pengikatan baut-baut flens sudah betul-betul rapat dan tidak terjadi kebocoran.
Ø  Lakukan pemompaan pada pipa yang sudah diganti untuk memastikan tidak ada kebocoran, dan pekerjaan selesai.

2.untuk mendpatkan hasil yang baik dalam pemgelasan harus menggunakan elektroda yang sesuai :
a.        jelaskan macam – macam elektroda las dan kegunaanya masng-masing.
b.        Jelaskan kesalahan-kesaahan yang terdapat pada pekerjaa pengelasan pada busur listrik.
   Jawab :
   a. macam-macam elektroda :
Ø  Elektroda baja/ baja paduan rendah digunakan untuk pengelasan baja dengan kadar karbon lebih tinggi
Ø  Elektroda baja tahan karat digunakan pengelasan logam bersifat tahan korosi dan tahan terhadap timbulnya retak.
Ø  Elektroda paduan nikel dan tembaga digunakan untuk pengalasan besi cor/tuang.
Ø  Elektroda aluminium dan paduannya digunaakan untuk logam mulia.
  b. kesalahan yang terjadi pada pengelasan busur listrik :
Ø  Daya listrik yang tidak cocok dengan logam yang dilas.
Ø  Kurang memperhatikan keselamatan pengelasan.
Ø  Pemakaian elektroda yang tidak sesuai dengan bahan yang dilas.

3.        a) jelaskan langkah kerja pada pengelasan dengan menggunakan las 
            asitelin.
        b) sebutkan perlengkapan alat dan bahan pekerjaan pengelasan de-
             ngan asitelin.
 Jawab :
  a) Langkah kerja pada pengelasan dengan menggunakan Las Asetilin
       - Persiapkan botol gas asetilin dengan regulatornya serta botol
         Oksigen.
       - Persiapkan Brander, Selang Las.
       - Persiapkan bahan yang akan di las.
       - Persiapkan kawat las
       - Persiapkan alat-alat penunjang kegiatan pengelasan
       - Persiapkan alat-alat keselamatan.
       - Apabila sudah siap pengelasan bisa dimulai

b)       Perlengkapan alat dan bahan pekerjaan pengelasan asetilin
-          Botol Asetilin + seuah silinder gas asa
-          Brander
-          Kawat las
-          Fluksi
-          Kikir
-          Gergaji
-          Pahat
-          Bor
-          Pengatur gas Asam, selang gas Asetilin
-          Penitik
-          Ragum
-          Gerinda
-          Mistar panjang
-          Alat ukur
-          Korek api
-          Kaca mata las dan Sarung tangan las
Penyatuan material logam pada konstruksi kapal saat ini dengan
      menggunakan las listrik ( Arc.Welding ), jelaskan ;
a.        Apa keunggulan cara las listrik tersebut dibandingkan dengan cara dikeling (riveting) sebutkan 4 keunggulannya :
b.        Sebutkan 4 pertimbangan dalam menentukan besarnya arus listreik pada las listrik tersebut.
Jawab :
a) Empat keunggulan cara las listrik dibanding dengan cara keeling ( re-
    vetting ).
-          Las listrik lebih kuat daripada cara dikeling
-          Lebih mudah dikerjakan
-          Tidak memakan waktu yang lama
-          Lebih menghemat biaya
b) Empat pertimbangan dalam menentukan besarnya arus listik pada las
    listrik.
-          Macam dan ukuran elektroda
-          Ukuran dan bentuk benda kerja ( bahan yang akan di las )
-          Macam sambungan
        -       Keadaan atau posisi benda yang akan di las.
 5.a) Diketahui pergeseran busur derajat pada support ( tg 8º ) =  0,140,
         Dipergunakan  untuk membubut kanis benda kerja yang diameter-
         Nya  terkecil = 36mm.
         Hitunglah panjang bagian kanisnya !
Jawab :
        Diketahiu : tg 8º = 0,140 ; D = 50mm ; d = 36mm
        Ditanya : Panjang kanisnya.
      
       Tg 8o = D – d
                      2 t
         0,140 = 50 - 36
                          2 t
         2 t x 0,140 = 14
                  0,28t = 14
               t= 14           ====  = 50mm
                   0,28

 b) Persyaratan-persyaratan yang harus dipenuhi dalam memproduksi
      suatu alat perkakas :
-          Tenaga yang ahli
-          Sarana mesin yang memadahi
-          Pengerjaan yang teliti dan akurat
-          Pemakaian alat yang sesuai dengan fungsinya
-          Pemahaman prinsip-prinsip kerja masing- masing mesin
                   -      Alat-alat keselamatan kerja harus diperhatikan
0 komentar
Diberdayakan oleh Blogger.

About

Pages - Menu

About

Labels

Blogger news

Blogroll

Blogger templates

Copyright © 2012 Las Listrik | Dragon Ball Z Theme| Designed by Yoshua Marchiano | Original Design Naruto Vs Sasuke V2 Theme